4 Manfaat Lingkungan, Sosial dan Tata Kelola Bagi Dunia Usaha

Program-program Lingkungan, Sosial dan Tata Kelola membantu dunia usaha menarik investor, membangun loyalitas pelanggan, meningkatkan kinerja keuangan, menjadikan operasi berkelanjutan dan memperoleh keunggulan kompetitif.

Lingkungan, Sosial dan Tata kelola adalah kerangka kerja manajemen keberlanjutan, praktik etis, dan kesadaran konsumerisme yang semakin populer di dunia bisnis. Namun ini bukanlah fenomena baru. Sebaliknya, ini merupakan kelanjutan dari investasi yang bertanggung jawab secara sosial yang telah menjadi arus utama. Istilah LST secara resmi muncul pada tahun 2004 dengan diterbitkannya laporan pertama “Who Cares Wins” yang dikeluarkan oleh Inisiatif Global Compact PBB, dan investasi LST telah berkembang dan meluas sejak saat itu.

Investor yang memiliki kesadaran sosial dan pemangku kepentingan lainnya termasuk karyawan, pelanggan, regulator, pemasok, dan distributor  ingin mengetahui sikap perusahaan terhadap faktor sosial ekonomi, upaya keberlanjutan, dan proses tata kelola perusahaan. Menurut Bloomberg Intelligence, aset investasi LST yang dikelola mungkin akan melampaui $50 triliun pada tahun 2025, atau sepertiga dari total aset yang diproyeksikan pada saat itu.

Meskipun lulus ujian investor dan pemangku kepentingan dan menyusun rencana LST yang sukses mungkin tampak menantang bagi bisnis apa pun, strategi LST yang disusun dengan baik dapat membantu menghasilkan berbagai manfaat bisnis.

Apa yang dimaksud dengan strategi LST?

Strategi LST adalah pendekatan seluruh organisasi yang menyesuaikan praktik lingkungan, sosial, dan tata kelola perusahaan untuk meningkatkan keberlanjutan bisnis. Saat ini, lebih dari sebelumnya, keberhasilan dan pertumbuhan suatu bisnis terkait langsung dengan strategi LST yang solid, yang juga melibatkan pelaksanaan bisnis dengan cara yang memberikan nilai jangka panjang tanpa menimbulkan dampak negatif apapun terhadap lingkungan atau masyarakat atau meminimalkan dampak negatif terhadap lingkungan dan masyarakat.

Strategi LST yang baik mencakup berbagai faktor keberlanjutan — seperti upaya perusahaan dalam mengurangi jejak karbon, melakukan tindakan ramah lingkungan, mendorong keberagaman, atau memperkenalkan program kesehatan karyawan. Hal ini juga berfokus pada inisiatif yang paling penting bagi bisnis dan paling mudah untuk dilaksanakan. Dengan demikian, strategi LST membuka jalan bagi perusahaan untuk mendapatkan kepercayaan investor, memperoleh loyalitas pelanggan, mengurangi biaya operasional dan meningkatkan manajemen aset dan kinerja keuangan.

3 Pilar Lingkungan, Sosial, Tata Kelola:

  1. Lingkungan
    – Penggunaan dan efisiensi energi
    – Strategi perubahan iklim
    – Pengurangan limbah
    – Hilangnya keanekaragaman hayati
    – Emisi gas rumah kaca
    – Pengurangan jejak karbon
  1. Sosial
    – Gaji yang adil upah yang kayak
    – Kesempatan kerja yang setara
    – Tunjangan karyawan
    – Tempat kerja yang sehat dan aman
    – Keterlibatan Komunitas
    – Tanggung jawab kemitraan supply chain
    – Mematuhi Undang-undang Ketenagakerjaan
  1. Tata Kelola
    – Tata Kelola Perusahaan
    – Manajemen Risiko
    – Kepatuhan
    – Praktik Etika Bisnis
    – Menghindari Konflik Kepentingan
    – Integritas dan Transparansi Akuntansi


Berikut lima manfaat LST bagi dunia usaha:

1. Menawarkan keunggulan kompetitif
Perusahaan-perusahaan yang berpartisipasi dalam upaya-upaya LST sering kali memperoleh keunggulan kompetitif dibandingkan para pesaing bisnisnya. Misalnya, survei tahun 2022 terhadap 1.062 penduduk AS yang dilakukan oleh GreenPrint, penyedia alat keberlanjutan yang kini dimiliki oleh PDI Technologies, menemukan bahwa 66% responden bersedia mengeluarkan uang ekstra untuk membeli produk ramah lingkungan

Berbagai metrik LST yang dilacak dan dilaporkan oleh perusahaan juga penting bagi konsumen, karyawan, pemberi pinjaman, dan regulator. Para pemimpin perusahaan yang melakukan upaya untuk memperbaiki kondisi ketenagakerjaan, mendorong keberagaman, memberikan kontribusi kepada masyarakat, dan mengambil sikap terhadap permasalahan sosio-ekonomi memainkan peran utama dalam memperkuat merek perusahaan.

2. Menarik investor dan pemberi pinjaman

Dimasukkannya pelaporan LST dalam laporan pendapatan atau dalam pengungkapan terpisah sedang menjadi tren di kalangan dunia usaha. Investor dan pemberi pinjaman menjadi sangat tertarik pada organisasi-organisasi yang berinvestasi di bidang LST dan menggunakan pengungkapan LST untuk menjelaskan upaya keberlanjutan mereka. Sebuah studi Gallup yang dirilis pada tahun 2022 menemukan bahwa 48% investor tertarik pada dana investasi berkelanjutan, sementara survei Dow Jones terhadap 200 profesional investasi, yang juga dilakukan pada tahun 2022, memproyeksikan bahwa investasi LST akan meningkat dua kali lipat dalam tiga tahun ke depan.

Kekhawatiran masyarakat yang disebabkan oleh pandemi, perubahan iklim, dan penyalahgunaan sumber daya alam mendorong investor untuk mengalihkan pandangan mereka ke bisnis berkelanjutan dan menyingkirkan bisnis yang praktiknya sudah ketinggalan zaman — seperti upah yang tidak adil, investasi pada bahan bakar fosil, metode pertanian yang tidak berkelanjutan, dan sektor manufaktur. dari produk yang tidak dapat didaur ulang. Dengan memberikan pandangan komprehensif mengenai praktik mereka, dunia usaha yang terlibat dalam inisiatif LST dapat mempengaruhi keputusan investasi dan memungkinkan investor memilih perusahaan yang menawarkan masa depan berkelanjutan dengan profil risiko rendah.

3. Meningkatkan kinerja keuangan

LST tidak hanya menjadikan suatu bisnis menguntungkan bagi investor, namun juga dapat meningkatkan kinerja keuangan suatu bisnis secara keseluruhan. Bahkan upaya kecil menuju keberlanjutan seperti mengurangi penggunaan kertas, mendaur ulang, atau melakukan peningkatan efisiensi energi dapat meningkatkan keuntungan dan ROI bisnis.

4. Menjadikan operasional perusahaan berkelanjutan

Perusahaan yang berinvestasi dalam inisiatif LST dapat mempertahankan dan beradaptasi dengan lanskap yang selalu berubah. Misalnya, dunia usaha yang mengintegrasikan prinsip-prinsip LST dengan tepat ke dalam operasi inti mereka akan lebih mampu mengidentifikasi peluang penghematan biaya dan menikmati konsumsi energi yang lebih rendah, pengurangan pemborosan sumber daya, dan pengurangan biaya operasional secara keseluruhan.

Rencana LST  yang efektif menunjukkan komitmen perusahaan terhadap manajemen risiko, pengurangan biaya, dan kepedulian terhadap lingkungan. Hal ini juga menunjukkan bahwa suatu perusahaan memiliki pendirian yang kuat terhadap permasalahan sosio-ekonomi termasuk kepuasan pelanggan, standar ketenagakerjaan, ketidakadilan sosial, dan investasi berkelanjutan dan bersedia untuk berkembang secara proaktif seiring dengan perubahan pasar.

Recent News

Reports